details iamge

Cairan Pemadam Api: Jenis, Fungsi dan Cara Penggunaannya

Kebakaran merupakan salah satu musibah yang dapat terjadi kapan saja dan dimana saja. Kerugian yang ditimbulkannya pun tak jarang sangat besar, baik secara materi maupun immaterial. Oleh karena itu, penting untuk selalu waspada dan memiliki pengetahuan tentang cara memadamkan api. 

Salah satu alat pemadam api yang umum digunakan adalah cairan pemadam api. Cairan ini memiliki berbagai jenis dengan fungsi dan cara penggunaannya yang berbeda-beda. Dalam artikel ini kita akan membahas jenis-jenis cairan pemadam kebakaran yang biasa ada di dalam tabung alat pemadam kebakaran di rumah dan alat pemadam kebakaran di gedung.

 

 

Ada Apa Saja Jenis Cairan Pemadam Api?

Cairan anti api merupakan substansi yang ada di dalam tabung APAR. Setiap substansi ini memiliki karakteristik, keunggulan serta fungsi yang berbeda-beda. Jenis cairan pemadam api yang biasa ditemukan di dalam alat pemadam api ringan antara lain adalah:

 

Cairan Foam (Busa)

Pemadam kebakaran busa efektif untuk kebakaran kelas A dan B, khususnya cairan mudah terbakar. Busa membentuk lapisan antara bahan bakar dan oksigen, menghalangi oksigen yang diperlukan untuk pembakaran. Keunggulannya antara lain:

  • Mencegah Re-ignition. Lapisan busa menghalangi pembentukan uap bahan bakar, mengurangi risiko api menyala kembali
  • Penetrasi dan Pendinginan. Busa mampu menembus area sulit dijangkau dan memberikan efek pendinginan
  • Efektif untuk Spill Fires. Sangat efektif memadamkan kebakaran akibat tumpahan bahan bakar.

Namun, perlu diingat bahwa pemadam busa meninggalkan residu yang bisa menjadi masalah di area dengan peralatan sensitif atau lingkungan yang membutuhkan kebersihan tinggi.

 

Cairan CO2 (Karbon Dioksida)

Tabung pemadam kebakaran CO2 sangat efektif untuk kebakaran kelas B dan C. CO2 bekerja dengan menggantikan oksigen di sekitar api dan memiliki efek pendinginan, sehingga api cepat padam dan tidak menyala kembali. Keunggulannya antara lain:

  • Tidak Meninggalkan Residu. CO2 menguap tanpa meninggalkan residu, cocok untuk peralatan sensitif
  • Aman untuk Perangkat Elektronik. Tidak merusak peralatan elektronik
  • Efektif untuk Ruang Terbatas. Ideal untuk ruang terbatas seperti ruang server atau arsip.

Namun, APAR CO2 bisa menyebabkan asfiksia jika digunakan di ruangan tertutup tanpa ventilasi memadai, tetapi aman jika digunakan sesuai prosedur. Selain itu, kurang efektif untuk kebakaran kelas A.

 

Cairan Liquid Gas

Liquid gas seperti FM-200 dan NOVEC 1230 adalah agen pemadam yang berubah menjadi gas saat dilepaskan, efektif untuk kebakaran kelas A, B, dan C. Media ini sering digunakan di data center dan ruang server. Keunggulannya antara lain adalah:

  • Ramah lingkungan. NOVEC 1230 memiliki dampak lingkungan yang rendah
  • Kecepatan pemadaman. Memadamkan api sangat cepat, seringkali dalam hitungan detik
  • Keamanan untuk ruang terbatas. Aman digunakan di ruang berisi orang karena toksisitasnya rendah.

APAR liquid gas sangat cocok untuk berbagai aplikasi namun biasanya lebih mahal dibandingkan jenis lainnya. Biaya yang lebih tinggi ini sering menjadi pertimbangan sebelum memutuskan penggunaannya.

 

Air

APAR jenis air atau water adalah APAR yang mengandung air bertekanan tinggi. APAR berisi air efektif untuk memadamkan kebakaran kelas A, yang melibatkan bahan padat seperti kayu, kertas, dan kain. Cara kerjanya adalah dengan mendinginkan bahan yang terbakar sehingga suhu turun di bawah titik bakarnya, memadamkan api. Salah satu contoh dari 10 alat pemadam kebakaran yang menggunakan air adalah fire hydrant.

Keunggulan cairan APAR air antara lain adalah:

  • Ramah Lingkungan. Tidak mengandung bahan kimia berbahaya
  • Ekonomis. Biaya relatif rendah dibandingkan dengan jenis pemadam lainnya
  • Mudah Digunakan. Sederhana dan tidak memerlukan pelatihan khusus.

Namun, APAR air tidak cocok untuk kebakaran kelas B (cairan mudah terbakar) atau kelas C (peralatan listrik) karena bisa menyebabkan penyebaran api atau risiko tersengat listrik.

 

Cairan Kimia Basah (Wet Chemical)

Cairan Kimia Basah (wet chemical) adalah agen pemadam khusus untuk kebakaran kelas K, terutama yang melibatkan minyak goreng dan lemak dalam dapur komersial. Agen ini bekerja dengan mendinginkan api dan membentuk lapisan busa yang mencegah api menyala kembali. Keunggulannya antara lain:

  • Efektif untuk kebakaran kelas K. Dirancang khusus untuk minyak dan lemak
  • Mencegah ulang nyala. Membentuk lapisan busa yang stabil
  • Keamanan. Aman digunakan di dapur karena mengurangi risiko ledakan minyak.

Cairan Kimia Basah sangat penting di lingkungan dapur komersial, seperti restoran, karena efektivitasnya dalam menangani kebakaran yang disebabkan oleh bahan memasak. Meskipun sangat spesifik, penggunaannya sangat penting untuk keselamatan dapur.

 

Fungsi dan Kegunaan Cairan Pemadam Api

Cairan pemadam api memiliki beberapa fungsi utama, yaitu:

  • Memadamkan api. Fungsi utama cairan pemadam api adalah untuk memadamkan api yang telah berkobar
  • Mencegah penyebaran api. Cairan pemadam api dapat membantu mencegah penyebaran api ke area lain
  • Melindungi benda-benda di sekitar area kebakaran. Cairan pemadam api dapat membantu melindungi benda-benda di sekitar area kebakaran dari kerusakan yang diakibatkan oleh api.

Selain mengetahui jenis-jenis cairan pemadam dan fungsinya, jangan lupa juga untuk mencari tahu cara isi ulang alat pemadam api ringan dan masa kedaluwarsa alat pemadam api agar proteksi di rumah maupun di gedung tetap optimal.

Butuh APAR untuk berbagai kebutuhan? Sahabat Utama Suksesindo sebagai importir alat pemadam kebakaran siap membantumu dengan menyediakan berbagai kebutuhan alat pemadam api berat, ringan hingga alat pemadam api thermatic.



Share On

Related Information